Prof. Dr. Habib Said Agil Almunawar: Penguasaannya Mendalam, Ilmunya Beragam

 

Setelah berkeluarga, semangat belajarnya tak pernah berkurang, apalagi hilang.

Qari andal, hafizh Al-Quran, pakar fiqih dan ushul fiqh, pengajar pascasarjana di berbagai perguruan tinggi, muballigh dan pengisi berbagai acara di televisi, juri MTQ tingkat internasional di berbagai negara. Itulah sebagian di antara sederet atribut dan aktivitas yang disandang Prof. Dr. Habib Said Agil Husin Almunawar.

Ulama intelektual ini memang memiliki banyak keahlian sehingga aktivitasnya pun menjadi sangat beragam. Sosok yang dibutuhkan banyak orang, enak diajak bicara, dan bersuara merdu, ini lahir di Kampung 13 Ulu, Palembang, pada tanggal 26 Januari 1954.

Ayahnya, Habib Husin bin Agil bin Ahmad Al-Munawar (lahir 13 Desember 1932, wafat 13 November 1989, adalah salah seorang tokoh habaib yang dihormati di Palembang. Sedangkan ibunya, Syarifah Sundus binti Muhammad Al-Munawar (wafat 20 Februari 2001), adalah ibu rumah tangga yang shalihah dan bijaksana.

Saat Said Agil berusia dua tahun lebih, tepatnya tanggal 1 Juli 1956, ayahandanya mendirikan madrasah yang diberi nama “Shiratul-Jannah”. Lokasinya di Kampung 14 Ulu, kampung yang bersebelahan dengan kampung tempat tinggalnya. Kemudian setelah lokasinya dipindahkan, perguruannya berganti nama menjadi “Perguruan Islam Munawariyah”.

Dari tahun ke tahun perguruan yang dipimpinnya terus menghasilkan lulusan-lulusan dengan penguasaan ilmu-ilmu agama yang memadai, minimal untuk kepentingan diri sendiri dan keluarga. Namun tak sedikit pula yang menjadi ulama dan ustadz yang melanjutkan perjuangannya.

Said Agil sendiri ketika kanak-kanak, di samping bersekolah di SD Negeri 8 Sepuluh Ulu Palembang di pagi hari, juga belajar di madrasah ayahandanya ini di siang hari. Jadi, ia pun salah seorang alumninya.

Ia lulus dari madrasah Ibtidaiyah Munawariyah tahun 1966, sedangkan di SD Negeri ia lulus tahun 1967. Kemudian ia melanjutkan pendidikannya di Madrasah Tsanawiyah Al-Ahliyah, sebuah perguruan yang didirikan tahun 1920-an oleh para ulama terkemuka di wilayah Palembang. Said Agil dapat menyelesaikannya pada tahun 1969.

Setelah itu pendidikannya berlanjut di Sekolah Persiapan Universitas Islam (SPUI) Al-Ahliyah 17 Ilir Lorong Ketandan, Palembang. Ia termasuk angkatan pertama dan lulus tahun 1971.

Selalu Meraih Peringkat Pertama

Setiap orangtua tentu menginginkan anaknya maju, berhasil melebihi dirinya, paling tidak seperti dirinya. Demikian pula orangtuanya, yang sangat menginginkannya menjadi penerusnya. Dalam menanamkan nilai-nilai hidup, orangtuanya melakukannya melalui pendidikan formal dan nonformal.

Untuk pembinaan secara nonformal, ia “dititipkan” kepada para tokoh ulama habaib, termasuk guru ayahandanya sendiri, Habib Alwi bin Ahmad Bahsin. Berbagai kitab ia pelajari kepadanya.

Prestasinya di setiap jenjang pendidikan, mulai dari sekolah dasar hingga SPUI Al-Ahliyah, sangat menonjol, selalu meraih peringkat pertama.

Ketika mengikuti pendidikan di SPUI Al-Ahliyah, pada saat yang sama ia juga belajar di Sekolah Persiapan IAIN (SPIAIN) Raden Fatah Palembang.

Saat lulus SPUI dan SPIAIN, usianya masih relatif muda, di bawah 17 tahun, karena ia pernah melompat kelas, hanya tiga bulan di satu kelas dan langsung dinaikkan ke kelas berikutnya. Kebanyakan calon mahasiswa yang mendaftar di IAIN berusia sekitar 18-19 tahun, sedangkan umur Said Agil masih di bawah itu. Tapi pihak IAIN tidak dapat menolak, karena ia mempuyai ijazah sekolah agama dan sekolah negeri. Bahkan akhirnya kedua ijazah itu menjadi modal baginya untuk masuk perguruan tinggi itu tanpa test.

Ia diterima di Fakultas Syariah IAIN Raden Fatah dan kemudian meraih gelar sarjana muda tahun 1974 dengan predikat cum laude. Setelah itu, ia memiliki keinginan untuk dapat kuliah di luar negeri. “Jika orang bisa, kenapa saya tidak bisa?” katanya. Apalagi ayahnya juga membolehkannya kuliah di luar negeri. Kalau masih sekolah di dalam negeri, apabila harus berpisah dengan orangtua, ia tidak diizinkan. Ini karena ia anak pertama, yang diharapkan dapat menjadi pengganti sang ayah, sehingga harus mendampinginya, sebagai persiapan dan pengalaman baginya.

Karena itulah ia tidak pernah mondok di pesantren di Indonesia. Bagi ayahnya, belajar di mana saja sama, jadi tidak mesti belajar di pesantren. “Kamu belajar di Palembang sama saja dengan di tempat-tempat lain,” katanya. Ya, sebagai anak pertama ia memang disiapkan untuk menjadi penggantinya. Tak mengherankan bila di usia empat belas tahun ia sudah mengajar di sekolah untuk membantu ayahnya.

Karena mendapatkan lampu hijau dari sang ayah, ia pun segera mencari informasi-informasi tentang beasiswa belajar ke luar negeri.

Hasilnya sungguh menggembirakan. Tak tanggung-tanggung, ia mendapatkan lima beasiswa untuk belajar di lima negara: Kuwait, Qatar, Iran, Mesir, dan Arab Saudi. Maka melaporlah ia kepada sang ayah.

“Bagaimana ini, Abah, sudah dapat beasiswanya?”

Mendengar itu, sang ayah bukannya senang, tetapi tampak bingung. Bukan bingung untuk memilihkan salah satu dari lima pilihan itu. Yang dipikirkannya, kalau anak yang menjadi harapannya ini jadi belajar ke luar negeri, sebentar lagi ia akan ditinggalkan.

Sebenarnya bukan hanya sang ayah yang agak berat melepasnya. Perasaan yang sama juga dirasakan oleh Habib Agil sendiri, karena ia juga tak pernah berpisah dengan orangtua, meskipun sangat ingin belajar di luar negeri

Tapi kemudian ia bertanya, “Mau pilih yang mana?”

“Mau pilih Saudi saja, di Madinah saja,” jawab Said Agil.

“Mengapa?”

“Agar kita bisa lebih mudah bertemu atau berkomunikasi. Lagi pula kalau Walid butuh kitab-kitab, lebih mudah mengirimkannya.”

Maka kemudian berangkatlah Said Agil ke Arab Saudi memulai lembaran baru dalam kehidupannya, belajar di negeri orang dan berpisah untuk sementara dengan kedua orangtuanya. Dua hal yang sama-sama baru baginya. Ia kuliah di Fakultas Syariah Universitas Islam Madinah, universitas Islam tertua di Arab Saudi.

Selama empat tahun ia menimba ilmu di universitas itu hingga akhirnya mendapatkan gelar LML, sebuah predikat untuk lulusan jurusan hukum Islam. Ia lulus 1979 dengan cum laude dan memperoleh hadiah uang sebanyak seribu riyal dari Raja Arab Saudi.

Karena kemampuan dan prestasinya yang sangat menonjol, ia pun dicalonkan oleh universitas untuk mengikuti ujian S2 di universitas itu.

Tapi ia punya keinginan masuk ke perguruan tinggi yang lain, untuk mengubah suasana. Pilihannya jatuh pada Universitas King Abdul Azis di Makkah, cabang Universitas King Abdul Azis Jeddah. Ujian masuk ke universitas itu sangat ketat, tapi alhamdulillah ia lulus.

Tahun 1980 sambil mengurus penggantian visa sesuai perubahan tempat kuliahnya, ia pulang dan menikah dengan Syarifah Fatimah Abu Abdillah Assegaf, kelahiran Tigeneneng, Lampung Selatan, 27 Mei 1957. Setelah menikah, sang istri diboyongnya ke Makkah.

Selama di Makkah mereka dikaruniai empat dari enam anak mereka, yakni Afaf (1981), Fahd (1983), Tsuroya (1984), dan Lulu (1986). Sedangkan dua anak mereka yang terakhir lahir di Jakarta, Faisal (1988) dan Husain (1991).

Pada tahun 1982 ketika ia sedang memulai tesis, Universitas King Abdul Azis Makkah berubah menjadi Universitas Ummul-Qura Makkah, dan terpisah dari Universitas King Abdul Azis Jeddah. Master of Art dari universitas ini diraihnya tahun 1983.

Setelah itu, meskipun telah berkeluarga, semangat belajarnya tak pernah berkurang, apalagi hilang. Ia terus melanjutkan pendidikannya ke jenjang S3 hingga akhirnya tahun 1987 memperoleh gelar Ph.D. dengan spesialisasi hukum Islam.

“Bertanya kepada Rasulullah?”

Selama di Arab Saudi, Habib Said Agil bukan hanya menuntut ilmu di bangku kuliah. Ia menyadari benar bahwa di luar kampus masih sangat banyak sumber ilmu. Maka ia pun tak menyia-nyiakan itu, dengan belajar kepada para tokoh ulama yang ada di sana. Tokoh-tokoh seperti Habib Abdul Qadir bin Ahmad Assegaf, Sayyid Muhammad bin Alwi Al-Maliki, Syaikh Yasin Al-Fadani, adalah sebagian di antara sumber-sumber ilmu yang sempat ia hirup ilmunya.

Hubungannya dengan para tokoh ulama tersebut sangat dekat dan banyak kisah dengan mereka yang selalu dikenangnya. Dengan Syaikh Yasin, misalnya, sampai setengah bulan sebelum wafatnya, ia masih sempat bertemu dengannya. Syaikh Yasin kala itu di antaranya mengatakan demikian, “Agil, kaki saya ini sudah bengkak-bengkak.” Saat itu kondisi kesehatan Syaikh Yasin memang sudah sangat lemah. Dalam kesempatan itu Syaikh Yasin memberikan wasiat macam-macam kepadanya. Di antaranya, pesannya untuk terus mengembangkan ilmu dan ijazah yang diberikannya, di mana saja ia berada. Secara khusus Syaikh Yasin menekankan untuk terus mengembangkan ilmu hadits. Di majelisnya Habib Said Agil mengikuti pengajian yang di antaranya membaca kutubus sittah. Yakni, kitab hadits yang menjadi induk atau standar buah karya enam orang imam muhaditsin: Shahih BukhariShahih MuslimSunan Abu DaudSunan At-Tirmidzi, Sunan An-Nasai, dan Sunan Ibnu Majah.

Kedekatannya dengan Syaikh Yasin membuat Habib Said Agil sempat pula mengajar di Darul Ulum, madrasah yang ia pimpin, selama empat tahun, 1983 sampai 1987. Materi yang diajarkannya adalah tafsir, tajwid, dan tahfizhul Qur’an (menghafal Al-Quran).

Di bawah bangunan madrasah ini terdapat perpustakaan Syaikh Yasin. Kitab-kitab langka banyak terdapat di situ. Mungkin ia sudah merasa bahwa kitab-kitabnya nanti akan dikuasai orang. “Agil, kitab-kitab ini dibawa pulang saja.”

Sayangnya, Habib Said Agil tak memanfaatkan tawaran itu. Bukan tak mau kitab-kitab, tapi ia bingung, bagaimana harus membawanya sedangkan kitabnya sendiri saja sudah bertumpuk-tumpuk.
Tapi kemudian ia menyesal, karena tiga hari setelah Syaikh Yasin wafat, sekolahnya ditutup pemerintah dan perpustakaannya pun dikuasai.

Syaikh Yasin adalah salah seorang guru yang sangat ia kagumi. Menurutnya, jika diberikan kitab-kitab, ia selalu membacanya sampai tuntas dan diberi koreksi bila ada kesalahan-kesalahan di dalamnya. Hafalannya luar biasa. Lebih dari itu, menurut feeling-nya, ia seorang wali yang tersembunyi, wali mastur.

Kadang-kadang dalam penelitian-penelitiannya, Habib Said Agil menemukan hadits-hadits yang ia tak ketahui siapa yang meriwayatkannya. Jika mendapatkan kesulitan seperti itu, ia segera mendatangi Syaikh Yasin. Dan baru saja duduk, Syaikh Yasin sudah tahu. “Agil, ente punya musykilah (kesulitan), ya?”

“Ya, ada hadits-hadits yang belum ditemukan siapa yang meriwayatkannya.”

Ia pun membacakan hadits-hadits yang dimaksud.

“Besok pagi ke sini. Nanti malam ana tanya dulu kepada Rasulullah.”

Habib Said Agil kaget mendengarnya. Untuk meyakinkan, ia bertanya, “Bertanya kepada siapa, Syaikh?”

“Kepada Rasulullah,” katanya menegaskan.

Keesokan harinya ketika ia datang, Syaikh Yasin sudah dapat menyebutkan siapa yang meriwayatkannya dan di kitab apa adanya.

“Di Indonesia Kamu lebih Dibutuhkan”

Setelah pendidikan S3-nya rampung, Habib Said Agil segera pulang ke tanah air. Tetapi sebelum kembali, ia mendapatkan tawaran dari duta besar di sana untuk menjadi seorang diplomat.

Setelah dipertimbangkan matang-matang dari berbagai seginya, ia tak mengambil kesempatan itu. Apalagi Munawir Sadzali, menteri agama saat itu, menyarankannya untuk kembali ke Indonesia saja. “Jangan! Cukup saya yang menjadi diplomat, karena di Indonesia kamu lebih dibutuhkan.”

Maka saat tiba di Indonesia, ia melapor ke Menteri Agama, yang kemudian memintanya tinggal di Jakarta.

Setelah itu pada bulan Desember 1987 ia mengikuti pendaftaran kepegawaian sebagai dosen IAIN Jakarta.

Bulan Maret tahun berikutnya SK kepegawaiannya sudah keluar.

Pada tahun 1989 ia dipercaya oleh IAIN Jakarta untuk memikirkan dan merintis sebuah jurusan baru, Jurusan Tafsir Hadits.

Ia pun menyusun kurikulum dan silabusnya, dan tahun 1990 ia pun diangkat sebagai ketua jurusan itu.

Jurusan Tafsir Hadits, yang berada di bawah Fakultas Ushuluddin, terus ia kembangkan hingga menjadi salah satu jurusan yang paling diminati di IAIN itu. Tak mengherankan bila rata-rata lulusan IAIN Jakarta yang terbaik berasal dari jurusan tersebut.

Setelah lama menjabatnya, pada tahun 1998 ia memutuskan untuk berhenti sebagai ketua jurusan dan berniat mengajar saja di jurusan itu. Namun, ia justru mendapat jabatan baru, sebagai direktur Pascasarjana IAIN Jakarta, setelah direktur sebelumnya, Prof. Dr. Harun Nasution, meninggal dunia di akhir tahun 1998. Ia diangkat melalui SK Menteri Agama tertanggal 25 Agustus 1999. Jabatan ini masih tetap dipegangnya sampai saat ia menjabat menteri agama pada Kabinet Gotong Royong 2001-2004.

Pada tahun 2000 ia dikukuhkan menjadi guru besar IAIN Jakarta. Pengukuhannya dilakukan 17 Maret 2001.

Selain menjadi dosen tetap di IAIN Syarif Hidayatullah Jakarta, ia juga mengajar di berbagai perguruan tinggi, antara lain sebagai dosen Pascasarjana IAIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, IAIN Imam Bonjol Padang, IAIN Sumatera Utara, IAIN Sunan Ampel Surabaya. Jadi, kesibukan sebagai seorang dosen merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari kehidupannya, baik sebelum maupun sesudah menjabat menteri.

Saat menjabat menteri, setiap Jum’at dan Sabtu, ia masih menyempatkan diri mengajar program pascasarjana di berbagai perguruan tinggi di berbagai kota dengan dibantu asisten.

Salah satu kepakaran Habib Said Agil yang sangat diakui orang adalah dalam bidang tilawah Al-Quran. Di usia yang masih muda, sebelum berangkat menimba ilmu di Arab Saudi, ia telah dikenal sebagai seorang qari andal tingkat nasional.

Sesungguhnya bakat itu telah tampak jauh sebelumnya. Di usia empat tahun ia sudah khatam Al-Quran, dan setahun setelah itu telah menjadi qari cilik yang sering dibawa ke mana-mana membaca Al-Quran.

Habib Said Agil mengaku tidak pernah berpikir dan membayangkan menjadi seorang menteri. Selama ini ia hanya berpikir dan mengabdi sebagai seorang akademisi yang menekuni ilmu, di samping menjalani berbagai aktivitas lain, di antaranya sebagai muballigh dan ustadz, yang aktif menyampaikan pesan-pesan keagamaan di berbagai kesempatan, termasuk di layar kaca.

Habib Said Agil dikenal sebagai tokoh moderat yang dapat diterima berbagai kalangan. Sikap dan pendiriannya jelas tergambar dari pemikiran-pemikirannya. Ia mengatakan, agama merupakan benteng spiritual dan moral. Orang yang beragama setiap bertindak selalu berangkat dari basis hati nurani. Setiap melangkah dan melakukan sesuatu senantiasa bertanya kepada hati nurani yang didasari ajaran agama yang dianutnya.

Ia juga mengingatkan pentingnya orang mendalami agama. Jika mengenal agama secara mendalam, ia akan memiliki sikap toleransi, tidak merasa benar sendiri. Karenanya selama menjabat menteri agama, di antara usaha yang giat dilakukannya adalah mengembangkan dan menyuburkan kerukunan antarumat beragama. Kemudian menumbuhkembangkan forum-forum dialog antarumat beragama.

Penulis Produktif

Meski sibuk dengan berbagai aktivitas, Habib Said Agil masih menunjukkan kelebihannya yang lain, menghasilkan karya-karya tulis yang berbobot. Bahkan ia tergolong penulis yang produktif, baik dalam bentuk buku, artikel, maupun makalah seminar. Di antara buku-buku yang pernah dihasilkannya adalah I`jaz Al-Qur’an dan Metodologi Tafsir; Ushul Fiqh, Sejarah dan Suatu Pengantar;  Ilmu Takhrij Hadits, Sejarah dan Suatu Pergantar; Perkembangan Hukum Islam Madzhab Syafi`i: Studi Qaul Qadim dan Qaul Jadid; Dimensi-dimensi Kehidupan dalam Perspektif Islam.

Karya-karya ilmiah di bangku kuliahnya adalah Naql Ad-Dam wa Atsaruhu fi Asy-Syariah Al-Islamiyyah (skripsi S1, 1977), Al-Khamru wa Dhararuhu fi Al-Mujtama` Al-Insani (Skripsi S1 di Universitas Islam Madinah, 1979), An-Nadb wa Al-Karahah (Tesis S2, Universitas Ummul Qura, Makkah, 1983), dan Tahqiq Kitab Hawi Al-Kabir li Al-Mawardi (disertasi doktor, Universitas Ummul Qura, Makkah, 1987).Selain menulis buku, artikel, dan makalah seminar, ia pun telah menerjemahkan lebih dari 25 kitab berbahasa Arab.

Dalam kesehariannya, ia pun tak pernah meninggalkan tradisi yang dipelihara para habib dan ulama pada umumnya, yakni membaca wirid dan dzikir. Setiap hari ia tak lupa membaca al-wirdul-lathif, berbagai hizib, juga amalan-amalan yang terdapat dalam kitab Syawariq Al-Anwar, karya Sayyid Muhammad Al-Maliki.

Menyongsong Hari Baru

Sesukses apa pun seseorang, tak selamanya hanya mengalami hal-hal yang menyenangkan. Begitulah pula dengan dirinya. Ia menyadari, Allah-lah yang mengatur segala yang terjadi di dunia ini.

Ketika menghadapi hal-hal yang sulit, ia selalu membaca lâ ilâha illa anta, subhânaka innî kuntu minazh-zhâlimîn 41 kali setiap selesai shalat. Selain itu, membaca Ya Lathif 450 kali setelah shalat. Setiap malam ia pun tak lupa bertawasul kepada Rasulullah, orangtua, kakek, nenek, dan para gurunya. Setelah itu barulah ia tidur, mengkhiri harinya untuk menyongsong hari yang baru.

http://www.majalah-alkisah.com/

Tinggalkan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s