Cerita Hikmah “Maha Guru dan Seorang Sufi”

Dikisahkan Syekh Abu Dairy adalah seorang ulama’ terkenal, beliau menguasai puluhan kitab bahkan ratusan kitab, santrinya banyak mencapai ribuan, dan beliau dikenal sbg Maha Guru, suatu saat Syekh Abu Dairy mengalami kegundahan hati, akhirnya beliau sholat malam utk minta petunjuk pd Allah bagaimana utk mengatasi kegundahan hati ini, maka Allah memberi isyaroh lewat mimpi, Syekh Abu Dairy bertemu dg malaikat dan malaikat itu memberi petunjuk “Carilah Adi Sufi, kegundahanmu akan hilang saat engkau bertemu dengannya”. Keesokan harinya saat Syekh Abu Dairy bangun, maka dia menyuruh salah seorang santrinya untuk mencari Adi Sufi. Dan santrinya setelah mencari beberapa hari akhirnya dpt informasi tentang Adi Sufi, dia tinggal di rumah yg amat sederhana, dinding2nya dari bambu dan lantainya tanah.

Santri tadi langsung bilang, ada seorang yg namanya Adi Sufi tapi dia itu orang miskin yg kelihatannya bodoh, kenapa Syekh Abu Dairy ingin menemui dia? sang Syekh Abu menjawab “sudahlah, skrg antarkan aku ke rumah Adi Sufi tsb”. Setelah menempuh perjalanan maka sampailah Syekh Abu Dairy dan seorang santrinya ke rumah Adi Sufi yg sederhana tsb.

Syekh Abu Dairy: “Assalaamu’aikum Yaa Adi Sufi, maka Adi Sufi membukakan pintu dan menjawab “Wa’alaikumussalam, silahkan masuk kalian berdua, setelah ketiganya berada di dalam rumah, Adi Sufi menanyakan maksud kedatangan tamunya ini dan bertanya “siapa anda2 ini koq tiba2 datang ke rumahku yg sederhana ini?” Syekh Abu Dairy menjawab “Saya Syekh Abu Dairy dan ini salah satu santri saya, saya datang kemari ingin minta saran kepada anda?” Adi Sufi menjawab: Ooo…anda ulama’ terkenal itu ya, apakah anda merasa mampu jadi seorang guru? maka Syekh Abu Dairy menjawab: Ya, saya mampu, maka Adi Sufi berkata: Kalau sudah merasa mampu buat apa kemari, pulang saja sana…gak ada gunanya kau kemari?, santri Syekh Abu Dairy tdk terima gurunya dihina, santri tsb bilang pd gurunya “Syekh lebih baik kita pulang, benar kan perkiraan saya dia hanyalah orang miskin yg bodoh” Syekh Abu Dairy langsung menatap tajam ke santrinya tsb dan berkata “Diam, kau ini tidak mengerti apa-apa!…akhirnya sang santri diam, dan Syekh Abu Dairy berkata pada Adi Sufi “Tolong saya, saya belum mampu menjadi guru, saya tidak mengerti apa-apa” Dengan pengakuan yg tulus ini akhirnya Adi Sufi tidak jadi mengusir Syekh Abu Dairy dan berkata: “Baguslah kau sadar…

sekarang saya akan ajukan pertanyaan2 yg mudah, bila bisa menjawab kau layak jadi guru, bila belum dpt menjawab maka kau masih perlu belajar lagi”

Adi Sufi: pertanyaan pertama, tahukah engkau cara makan yg benar?
Syekh Abu Dairy: tahu, pertama baca bismillah, kemudian makan dg tangan kanan dan berhenti sebelum kenyang
Adi Sufi: salah…! dasar bodoh..! pertanyaan mudah saja tidak bisa kau jawab, aneh sekali kau bisa menjadi “Syekh/guru besar”

Santri yg tidak tahan gurunya dihina utk kedua kalinya berkomentar: Hai bodoh..! jangan menghina guruku beliau itu Maha Guru, kau tidak ada apa-apanya, guru ayo pulang saja, percuma bicara ma orang bodoh!

Syekh Abu Dairy langsung marah pd santrinya: Diam..! ini urusanku dg Adi Sufi bila kau tdk suka plg saja sendiri…! maka sang santri ketakutan dan terpaksa diam dg hati yg mendongkol, hehehe….kasihan ya teman teman si santri ini….

Syekh Abu Dairy: ya saya bodoh, tolong pertanyaan lain, insya Allah saya bisa menjawab
Adi Sufi: pertanyaan kedua, tahukah engkau cara tidur yg benar?
Syekh Abu Dairy: tahu, sebelum tidur saya berwudlu dulu, kemudian aku berbaring sebagaimana berbaringnya Rosulullah sewaktu tidur dan sebelum kupejamkan mata ku membaca do’a sebelum tidur dan surat al-Ikhlas 7 kali

Adi Sufi: salah lagi….sekarang coba kau jawab pertanyaan yg ketiga ini yg paling penting krn kau guru agama, bagaimana cara kau mengajarkan agama
Syekh Abu Dairy: Aku mengajar agama berdasarkan Qur’an dan Hadits, dan setiap hari ku ajar mereka dg materi baru dan berbeda agar para santriku tidak bosan menerima pelajaranku

Adi Sufi: salah…..! jawaban kamu salah semua…….

Syekh Abu Dairy: kalau begitu berilah petunjuk diriku yg bodoh ini

Adi Sufi: baiklah bila kamu telah mengakui kekuranganmu, sebenarnya jawabanmu semua tadi itu benar tapi benar bg org2 yg tingkatannya masih kesadaran mata, sdangkan kau guru harusnya kau lebih tinggi tingkatannya yaitu tingkatan kesadaran akal. ini aku beri penjelasan utk soal pertama sampai ke tiga

1. Cara makan yg benar, adalah lihat dulu makanannya halal atau haram, suci apa najis, kalau makan babi walau kau baca bismillah 1000x tetap akan membuatmu berdosa. Setelah jelas2 tahu bahwa makanan itu halal dan suci baru melakukan seperti apa yg kamu jawab tadi.

2. Cara tidur yg benar, yg kamu katakan tadi sebenarnya tidak seluruhnya salah, jawabanmu masih kurang tepat, bagi orang yg berakal tidak cukup hanya dzhohirnya saja yaitu berwudlu dan berdoa, tapi juga hatimu sewaktu belum tidur harus bersih dari dengki jg memaafkan semua kesalahan manusia dan bersih dari rasa cinta dunia, sehingga tidurmu adl tidur yg diridloi Allah, walau kau berwudlu dan berdoa tapi sebelum tidur di hatimu masih ada rasa dengki atau dendam atau rasa cinta dunia mngalahkan cinta pd Allah maka tidurmu adl tidur yg dimurka Allah SWT.

3. Cara mengajar yg benar, yg kamu jawab tadi itu bisa dilakukan semua orang, tidak hanya kamu, orang kafir pun yg mempelajari Qur’an dan Hadits dan dia pandai juga bisa mengajar seperti kamu, dan inti mengajar agama adl harus disertai rasa ikhlas dan hanya mengharap ridlo Allah, bukan pujian lebih2 bayaran…..faham kamu skrg Abu Dairy

Syekh Abu Dairy: terima kasih Adi Sufi, sekarang hilang kegundahan hatiku, atas ilmu yg kamu berikan padaku, dan kamu santriku, jangan terlalu mudah menyimpulkan orang hanya dari penampilan, keadaan atau kata katanya yg kelihatan kurang sopan, terkadang dia hanya menguji kamu, sampai di mana akhlak kamu, dan rupanya kamu harus belajar tasawuf sama Adi Sufi shg bisa berakhlak dg benar,dan skrg minta maaflah pd Adi Sufi

Santri Syekh Abu Dairy: Maafkan kelancangan saya tadi Syekh Adi Sufi, Maaf saya tadi salah paham, setelah mendengarkan penjelasan anda, ternyata anda orang ‘alim

Adi Sufi: Ya saya maafkan dan tidak apa apa,sikap kamu membela guru kamu itu juga akhlak yg baik, tapi cara kamu tadi yg kurang baik, walau tujuan kamu benar, tapi kalau kamu pakai cara yg salah, sungguh demi Dzat Yang menguasai langit dan bumi, maka kebenaran tersebut sulit utk diterima.

Dari cerita ini lihat perbandingan jawaban Abu Dairy (kesadaran mata) dan jawaban adi sufi (kesadaran akal) dan dlm kisah tsb jg kumasukkan adab sbg seorang yg minta petunjuk tidak boleh “merasa mampu/merasa bisa” kerana bila ada rasa ini sulit utk menerima “ilmu” yg lebih tinggi tingkatannya.

kami akhiri semoga kita semua selalu dlm ridlo dan hidayah dari Allah..Aamiin Allaahumma Aamiin

http://nuryahman.blogspot.com/

7 thoughts on “Cerita Hikmah “Maha Guru dan Seorang Sufi”

  1. heri Oktober 16, 2013 / 5:13 pm

    Masih salah tuh jawaban adi sufi untuk pertanyaan pertama, harusnya bukan cuma makanannya yg dilihat halal haramnya, tetapi juga harus dilihat apa yg dijadikan alas makanan tadi, apakah kulit babi, kulit anjing atau barang haram lainnya! Terus waktu makan, jangan sampai makan sambil shalat!

    • HambaAllah Yangberakal Desember 8, 2013 / 3:40 am

      mana ada orang makan sambil solat jawabanmu itu gak ada putusnya kalau saya teruskan jawabanmu juga masih kurang. tetapi juga harus dilihat di mana kamu makan dan di bagaimana makanamu ada lalat yang menempel apa tidak kalau lalat bawa barang najis jadinya haram dan seterusnya sampai kelaparan

  2. heri Oktober 16, 2013 / 5:10 pm

    Hebat, ketika ada masalah langsung tuhan yg kasih solusi! Bahkan lebih hebat dari shahabat yg telah mendapatkan jaminan surga! Akan tetapi semua cerita di atas bohong belaka!

    • HambaAllah Yangberakal Desember 8, 2013 / 3:42 am

      orang kalau ilmunya rendah gak bakalan percaya adanya kisah seperti ini dasar wahaby

  3. pat September 4, 2012 / 1:30 pm

    bukannya kisah terjadi sama Syekh Junaid Al bagdadi???

  4. nidom November 16, 2011 / 6:28 am

    mohon ijin share, jazakumullaah ahsanal jazaa’

  5. sugeng triyono Oktober 24, 2011 / 12:56 pm

    TOLONG DOA KAN SAYA AGAR MENJADI HAMBA YANG DI RIDHOI OLEH ALLAH

Tinggalkan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s